Kam. Des 8th, 2022

Tariunews.com

Aktual, Independen, dan Terpercaya

Bimtek Pemulihan Hutan dan Lahan Melalui Kebun Bibit Rakyat di Gelar Di Kabupaten Landak

TariuNews.com, LANDAK – Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Landak Banda Kolaga, SH mewakili Pj. Bupati Landak menghadiri Bimbingan Teknis Pemulihan Hutan dan Lahan Melalui Kebun Bibit Rakyat (KBR) Bersama Komisi IV DPR RI Tahun 2022 di Kabupaten Landak. Kegiatan Bimtek tersebut merupakan Kerjasama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Dirjen PDASRH dengan Anggota Komisi IV DPR RI Maria Lestari, S.Pd, di Hotel Grand Landak. Kamis (20/10/2022).

Turut hadir Anggota Komisi IV DPR RI Maria Lestari, S.Pd, Kepala UPT KPH Wilayah Landak yang mewakili Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Kalimantan Barat, Kepala Dinas Perkebunan Kabupaten Landak, Kepala Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Kapuas (BPDAS) Kapuas, Pendamping Lapangan Kebun Bibit Rakyat (KBR) Kabupaten Landak, Kepala Desa Paloan, Kepala Desa Pahauman, Kepala Desa Keranji Mancal, Kepala Desa Balai Paluntan, Kepala Desa Sebadu, Kepala Desa Semenok, dan peserta bimtek yang terdiri dari 10 kelompok penerima KBR di Kabupaten Landak.

Dalam sambutan Pj. Bupati Landak yang disampaikan oleh Kadis Lingkungan Hidup Kabupaten Landak Banda Kolaga menyampaikan apresiasi kepada panitia penyelenggara dan diharapkan dapat membangkitkan semangat kelompok masyarakat dalam mewujudkan kondisi alam yang lestari demi terciptanya kualitas lingkungan hidup yang lebih baik.

“Pemulihan hutan dan lahan adalah upaya untuk memulihkan, mempertahankan dan meningkatkan fungsi hutan dan lahan guna meningkatkan daya dukung, produktivitas dan peranannya dalam menjaga sistem penyangga kehidupan,” ujar Banda.

Lebih lanjut, Bandak menjelaskan bahwa Kebun Bibit Rakyat (KBR) merupakan program pemerintah untuk menyediakan bibit tanaman hutan dan jenis tanaman serbaguna yang dilaksanakan secara swakelola oleh kelompok masyarakat, terutama di pedesaan. Bibit hasil Kebun Bibit Rakyat selanjutnya digunakan untuk merehabilitasi hutan dan lahan kritis serta kegiatan penghijauan lingkungan.

“Sejalan dengan komitmen Pemerintah Kabupaten Landak dalam mendukung program Folu Net Sink 2030 yang dicanangkan Pemerintah Pusat, besar harapan saya agar program ini dapat berjalan dengan baik karena saat ini masih banyak lahan kritis di Kabupaten Landak. Tercatat hingga tahun 2022 ada sekitar kurang lebih 5000 hektar total lahan kritis indikatif tersebar di seluruh kecamatan di Kabupaten Landak,” jelas Banda.

Banda juga mengatakan bahwa diperlukan upaya yang komprehensif dalam upaya penghijauan lingkungan yang dimulai dari menyiapkan bibit yang baik, menanam hingga merawatnya agar menjadi pohon yang kemudian membentuk suatu ekosistem penyangga bagi kehidupan.

“Oleh karena itu kita patut bersyukur dengan adanya program pemulihan hutan dan lahan melalui Kebun Bibit Rakyat karena melalui kegiatan ini kelak dapat kita hasilk tanaman-tanaman berkualitas yang dapat membantu meningkatkan tutupan lahan di Kabupaten Landak seperti yang telah diamanahkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup,” ucap Banda.

Ia juga berharap para narasumber yang hadir pada kesempatan ini dapat membagikan pengetahuan kepada para peserta bimbingan teknis dan diharapkan pula kepada para peserta untuk dapat memanfaatkan kesempatan ini dengan sebaik mungkin.

“Terimakasih saya ucapkan kepada Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Kapuas yang telah menginisiasi penyelenggaraan Bimbingan Teknis hari ini dan secara khusus saya ucapkan terimakasih kepada Ibu Maria Lestari, S.Pd selaku Anggota Komisi IV DPR RI yanag berkenan meluangkan waktu dan pemikirannya bagi masyarakat Kabupaten Landak,” tuturnya.

Kadis Lingkungan Hidup Landak itu juga mengharpkan kegiatan ini dapat memberikan dan mewujudkan hasil untuk kepentingan masyarakat terutama untuk masyarakat di Kabupaten Landak.

“Saya harapkan nantinya ini paling tidak bisa mengatasi kelangkaan dan kekurangan bibit. Jadi, saya harapkan nanti bahwa komunikasi dan koordinasi dari semua pihak tetap terjalin dengan baik,” harapnya.

Dalam kesempatan yang sama Anggota Komisi IV DPR RI Maria Lestari menghimbau kepada masyarakat terutama para kelompok tani untuk turut menjaga lingkungannya terutama di Daerah Aliran Sungai (DAS).

“Kalau tidak terjaga ekosistem yang hidup akan semakin berkurang. Maka dari itu saya membantu masyarakat melalui bantuan Kebun Bibit Rakyat. Oleh karena itu diharapkan bagi masyarakat lokal untuk juga turut menanam pangan lokal,” ujar Maria.

Maria juga menjelaskan bahwa kegiatan ini merupakan kegiatan swadaya masyarakat sehingga kegiatan ini harus dapat berjalan dengan baik. Bibit yang dihasilkan dari Kebun Bibit Rakyat digunakan untuk merehabilitasi hutan dan lahan kritis serta kegiatan penghijauan lingkungan.

“Kepada peserta yang hadir mengikuti bimtek hari ini diharapkan untuk memanfaatkan kesempatan ini dengan benar, apa yang nanti pemateri sampaikan harus dilaksanakan dan ditindaklanjuti di lapangan. Saya harap kepada para penerima KBR nantinya mendapatkan hasil yang baik dan berbuah. Jika ditanam dengan baik, pastinya menghasilkan dan mendatangkan profit. Tadi kita mendengar ada beberapa bibit yang sudah disalurkan yaitu bibit pinang, petai, jengkol, dan sebagainya,” tutur Maria.

Kegiatan dilanjutkan dengan foto bersama dan pemaparan materi oleh narasumber.

( Diskominfo Kab. Landak )

Editor : Dodi

previous arrow
next arrow
Slider

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: