April 21, 2024

Sekda Landak Hadiri dan Membuka Secara Langsung Acara Tato Perform

0

TariuNews.com, LANDAK – Sekretaris Daerah Kabupaten Landak Vinsensius, S.Sos,.MMA menghadiri dan membuka secara langsung acara Tato Perform, di Diamond Coffee Jl. Afandi Arani Jalur 2, Hilir Kantor, Kec. Ngabang dan dihadiri oleh Anggota Komisi II DPR RI Drs. Cornelis,.MH, Bupati Landak Periode 2017-2022 dr. Karolin Margret Natasa,.MH, Camat Ngabang, Komunitas PTB, Blackjack, Mabuy Squad dan undangan lainya. Jumat, (02-06-2023) Malam.

Pada kesempatan tersebut Vinsensius yang mewakili PJ Bupati Landak menyampikan bahwa seni tato ini sudah ada sejak 12.000 tahun sebelum Masehi, zaman dahulu tato sebagai macam ritual bagi suku-suku kuno seperti maori dari sebuah pulau di Polinesia pada Samuda Pasifik Selatan, Inca dari Peru, Ainu etnis pribumi di Hokkaido Jepang, termasuk Suku Dayak dari Pulau Kalimantan.

“Tato bagi masyarakat Dayak merupakan bagian dari tradisi, religi, status sosial sosial dalam masyarakat, serta bentuk penghargaan suku terhadap kemampuan seseorang, karena itu tato tidak bisa di buat sembarangan, ada aturan tertentu dalam pembuatan tato, baik pilihan motifnya, struktur sosial orang yang ditato, maupun penempatan tatonya. Meski demikian secara religi tato memiliki makna sama dalam masyarakat Dayak, yaitu sebagai obor dalam perjalanan seseorang menuju alam keabadian setelah kematian,” ujar Vinsensius.

Lebih lanjut Vinsensius menyampikan bahwa pada masa kini tato dibuat sebagai bentuk mengekspresikan diri. Pada hakekatnya manusia memang mempunyai hak penuh dalam membentuk dirinya, keluar dari norma-norma yang ada dalam kepercayaan yang dianut ataupun norma dalam masyarakat. Pengekspresian emosional dan semacamnya bisa dijadikan artefak dalam bentuk tulisan, lagu dan hal lain yang disukai.

“Dewasa ini pengekpresian biasanya masuk ke dalam bentuk kesenian yang menimbulkan sebuah estetika dan tato adalah contoh dari sebuah ide atau perwujudan ekspresi untuk menunjukan hal yang berbaur estetika tersebut, serta konsepnya adalah sebuah kesenian,” terang Vinsensius.

Sekda Landak itu juga mengatakan keahlian mentato sejatinya merupakan satu hal talenta artistik yang dapat membantu banyak orang untuk mengekspresikan jiwa seni, serta merasa lebih percaya diri dengan tubuh mereka, tetapi meniti karir sebagai seniman tato tidaklah mudah dengan stigma dari masyarakat kita yang menganggap bahwa orang bertato adalah preman.

“Namun jangan berkecil hati bagi para seniman tato, kerena setiap pekerjaan itu memiliki berbagai resiko, dijalani saja dan buktikan bahwa ini adalah jalan dan pilihan hidup yang di jalani dan bentuk pengekspresian diri dalam menjalani sebuah kehidupan,” tutup Vinsensius.

Diskominfo Kab.Landak

Editor : Dodi

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: